Pasang Aksara Bali

Kemarin saya janjian bertemu dengan seorang teman untuk membuat proposal di Food Court Supermarket Tiara Dewata. Sampai disana ternyata teman yang diajak janjian belum datang. Akhirnya sambil menunggu saya lihat-lihat buku di toko buku Tiara Dewata.

Sewaktu saya SMP, toko buku ini bisa dibilang yang paling lengkap di Denpasar, tapi entah kenapa semakin lama koleksi bukunya semakin sedikit, lebih banyak stationary-nya.

Sesampai di toko buku, saya mula-mula lihat-lihat koleksi buku-buku komputer. Bukunya agak ketinggalan, dan penataannya menyulitkan pengunjung untuk mencari buku yang diinginkan.

Tanpa sengaja saya melihat buku Celah-celah Kunci Pasang Aksara Bali. Dahulu sewaktu saya SD, saya punya buku sejenis dengan judul Pasang Pageh Aksara Bali. Buku itu seingat saya tidak pernah saya baca, sebabnya tidak lain dan tidak bukan karena satu buku isinya huruf bali semua :( . Buku itu membahas aturan-aturan khusus dalam penulisan huruf bali. Kalau tidak salah guru bahasa bali saya yang menyarankan untuk membeli buku itu. Sayangnya ternyata isinya huruf bali semua sedangkan saya tidaklah terlalu lancar untuk membaca dan menulis huruf bali. Dan itu jugalah tujuan saya membeli buku itu.

Waktu itu yang terlontar dipikiran saya, pengarang buku ini aneh banget, gimana pembaca bisa mengerti apa yang dituliskan, seharusnya kan ditulis pakai huruf latin saja dengan bagian-bagian tertentu baru ditulis dengan huruf bali supaya pembaca jadi lebih mudah mengerti.

Nah buku yang saya beli kemarin sejenis dengan buku yang saya beli sewaktu SD dulu. Hanya saja, buku ini bukan cuma ditulis dengan huruf latin, tetapi juga menggunakan bahasa Indonesia :) Bukunya tipis saja, dan harganya juga cuma 4rb saja.

Yang baru saya ketahui, ternyata pasang aksara bali itu ada tabelnya, tidak harus dihapal satu persatu. Misalnya ada aturan begini :

Saluiring kruna lingga yening wenten n kagantungin antuk c utawi j, wenang n punika kagentosin antuk ny.

Yang artinya :

Semua kata dasar kalau ada huruf n yang diikuti oleh c atau j, maka huruf n tersebut wajib digantikan dengan huruf ny.

Jadi tulisan p: panca menjadi panyca
panji menjadi panyji

Dulu juga tidak dijelaskan kenapa aturannya begitu, take for granted saja. Kalau SD mungkin dianggap tidak perlu tahu alasannya, tapi saya dapat pelajaran bahasa bali sampai SMA lho. Apa gak denger waktu dikasi penjelasan kali ya?

This entry was posted in Budaya Bali, Pribadi and tagged , . Bookmark the permalink.

One Response to Pasang Aksara Bali

  1. dian says:

    he he Jung… aku pikir kamu dah jago banget bahasa Bali. Ternyata Grammarnya susah ya ? :)
    Btw, ajarin ngeblog dong

Leave a Reply