Antrian ala Bali

Dimana-mana kita sering terkena antrian, kalo ke Bank, ke restooran atau kemana aja. Biasanya antrian yang normal itu adalah first come first serve. Tapi ada juga yang sedikit berbeda, mislanya di supermarket ada kasir khusus bagi yang berbelanja sedikit, atau di Bank atau konter khusus buat yang print buku. Jadi biasanya proses yang perlu waktu lama dipisah dengan proses yang perlu waktu singkat.

Tapi di Bali, khususnya warung makan tradisional Bali punya aturan antrian yang berbeda. Saya ga jamin semua menerapkan seperti yang saya tulis ini, mungkin saja ada yg sudah terpengaruh budaya antrian standar yaitu first come first serve.

Prioritas antrian dibedakan menjadi 3, yang pertama adalah buat yang nambah. Jadi kalo kita lagi makan, trus minta nambah, walaupun banyak yang belum dilayani, maka kita akan dilayani terlebih dahulu. Kan ga lucu, orang yang nambah itu pasti sedang seru-serunya makan, trus disuruh nunggu lama sampe lapernya hilang 🙂 .

Prioritas kedua untuk yang makan ditempat, sedangkan prioritas yang terakhir adalah yang bungkus. Jadi kalo kita datang buat beli makanan yang dibungkus, walaupun kita datang duluan, yang datang buat makan disana akan mendapat pesanannya terlebih dahulu. Saya sendiri kurang tahu pasti sebabnya, mungkin dianggap, orang yang mau makan disana lebih lapar dibanding yang bungkus bawa pulang, buktinya yang bungkus kan mesti pulang dulu baru makannya dimakan, jadi sekalian aja dikasi belakangan.

Saya juga ga pernah nanya sama yang jual kenapa polanya begitu, tapi saya perhatikan dibanyak tempat makan tradisional bali rata-rata prioritas antriannya seperti ini. Jadi kalo mau buru-buru makan, bilang aja , bu tambah nasinya satu, walaupun kita baru datang 🙂

This entry was posted in Budaya Bali. Bookmark the permalink.

Leave a Reply